Saturday, March 31, 2012

Never Ending Story - Hikayat Tanpa Penghujung(Malay Version)


Hikayat Tanpa Penghujung......

Antara Reality, Agama, Kerohanian, Fantasi dan 'Hikayat Tidak Berpenghujung (The Never Ending Story) dalam kehidupan manusia.

   Apakah ertinya realiti bagi anda? Dan apa pula maksud fantasi? Bagaimana anda mendefinisikan kedua-dua perkataan ini? Adakah anda pernah memikirkan dan cuba memahami dengan sebenar-benarnya akan maksud dan hakikat di sebalik kedua-dua perkataan ini?

   Kebiasaannya kita selalu akan memikirkan bahawa perkara yang nyata dan dapat dilihat dengan mata kasar dikenali sebagai suatu realiti. Dan apa-apa sahaja yang berbaur mitos dan tidak dapat dilihat dengan mata kasar dan ditangkap dengan pancaindera lain dikenali sebagai fantasi. Tapi, itu hanyalah 'kulit' dan makna luaran bagi kedua-dua perkataan tersebut. Ada banyak persoalan yang berlegar dalam kepala setiap kita iaitu "Realiti kadangkala kelihatan tidak benar." dan "Adakah kesemua fantasi semata-mata mitos, atau ia ada suatu sandaran anasir ghaib yang tak terlihat mata kasar? Takkan tiada sedikit pun kebenaran di dalamnya?"

   Walau bagaimanapun, kita akan pergi kepada suatu definisi, yang mana, apa sahaja yang dapat dilihat dan ditangkap pancaindera kita dikenali sebagai realiti dan apa sahaja yang tidak dapat terjangkau pada pancaindera, atau hanya dapat dijangkau dalam pemikiran dan minda biasanya dikenali sebagai suatu fantasi. Tetapi untuk menyatakan bahawa semua fantasi adalah mitos dan khurafat adalah tidak kena dan tidak tepat. Ada perkara yang dianggap 'realiti' bagi sesetengah orang sementara yang lain menganggapnya sebagai suatu fantasi dan menentang idea itu. Sebagai contoh, kita tahu kebanyakan orang menganggap agama itu adalah suatu kebenaran dan Tuhan itu suatu realiti, tetapi, ramai pula yang menolaknya sebagai suatu realiti kerana tidak dapat dijangkau pancaindera. Mereka sering mengelaskan Tuhan dan agama itu sebagai suatu fantasi dari pengasas sesuatu agama itu. Ada manusia memanggil apa yang orang lain kenali sebagai realiti sebagai fantasy. Manakala yang lain menyatakan apa yang dikatakan sebagai fantasi itu sebagai suatu kebenaran.

   Jadi, saya cuba untuk merungkai akan maksud sebenar realiti dan fantasi, untuk membuka pemikiran anda semua akan makna dan definisinya dengan lebih mendalam. Pertamanya, marilah kita membuka dengan istilah realiti. Definisi pertamanya, realiti adalah sesuatu yang kita katakan, 'kenyataan','kebenaran','hakikat' atau 'terzahir dalam dunia materi'. Sebagai suatu contoh, astrologer dan astronomer zaman dahulukala percaya dunia ini berbentuk rata. Tetapi kini, kita tahu dari penemuan astronomer-astronomer yang dunia ini pada hakikatnya berbentuk sfera. Definisi kedua adalah, 'realiti hakikat' sesuatu itu dapat diketahui melalui kajian saintifik dan penyelidikan dan ianya adalah perkara yang pasti dan sah. Sebagai contoh, kita telah dapat melihat rupa bentuk sebenar dunia dari gambaran dan imej satelit. Definisi yang pertama seperti yang dijelaskan di atas bukanlah 'realiti hakikat yang pasti', tetapi dianggap sebagai suatu kebenaran walaupun pada zaman itu, orang menyatakan ia sebagai suatu kebenaran. Tetapi sekarang kita tahu itu semua hanya dipanggil mitos.



 Berkenaan fantasi pula, saya berpendapat ianya adalah sebagai sesuatu yang berada di 'luar kotak', atau tidak dapat difikir akal fikiran. Biasanya, kebanyakan orang awam biasanya mendifinasikan perkataan fantasi itu sebagai 'tidak nyata', tidak benar','dunia imaginasi dan khayalan semata-mata', 'mimpi yang indah', harapan, impian dan macam-macam lagi istilah serupanya. Dalam kata lain, bila kita cuba memahami maksudnya dengan yang sebenar-benar kita akan membuat kesimpulan bahawa fantasi itu adalah sesuatu yang 'dicipta' oleh minda dan tidak nyata dalam dunia realiti. Mungkin di antara kita, ada yang pernah melihat filem 'The Never Ending Story', sebuah cereka filem kanak-kanak yang berjaya menarik minat ramai kanak-kanak. Saya gemar sekali menonton filem ini sewaktu masih kanak-kanak, dan saya yakin ramai di kalangan anda juga menyukai filem ini sewaktu zaman kecil dahulu. Ketika itu, apakah yang membuatkan kita sangat tertarik pada filem itu? Adakah kerana jalan cerita yang menarik? Atau semata-mata kerana elemen-elemen mistik dan fantasi yang banyak terkandung dalam filem tersebut, sebagai suatu pelepasan dari kenyataan alam nyata yang begitu mencabar dan penuh dengan ketidakadilan?

   Sehinggalah ke hari ini, saya kembali menonton lagi 'cerita kanak-kanak' itu dan masih lagi menyukai setiap bahagian dari penceritaan filem tersebut. Saya tidak peduli pun jika anda mengatakan yang saya merfikir seperti kanak-kanak atau bersifat kebudak-budakan. Lagipun saya memang amat menyukai dan menyayangi kanak-kanak(tetapi jangan salah tafsir, saya bukan Pedofilia....) Kanak-kanak suci dan tidak pernah melakukan dosa. Para Nabi dan Waliyullah juga sangat menyayangi kanak-kanak kerana mereka ahli syurga. Jadi kembali kepada 'Never Ending Story'- atau saya terjemahkan maksudnya dalam B.M iaitu, 'Hikayat Tiada Penghujung', saya kali ini melihat filem ini dengan tujuan dan maksud yang lebih 'besar' selain dari berhibur semata-mata. Saya ingin mendalami akan mesej yang cuba disampaikan penerbit dan pengarah filem kepada para penonton. Tiba-tiba penulis merasa berdebar-debar dan menggigil...kerana apa? Cubalah teka. Banyak mesej Ketuhanan, Agama dan Spiritual yang mendalam. Saya rasa terkilan, kenapa produser-produser dan pengarah filem di negara kita tidak banyak menerbitkan filem-filem yang memiliki mesej yang mendalam dalam kerohanian dan hakikat Ketuhanan. Sedangkan filem-filem barat kalau kita lihat banyak menyelitkan mesej-mesej Ketuhanan dan kerohanian yang sangat mendalam. Sebelum ini, penulis telah melawati banyak laman blog kerohanian dan 'spiritual' yang mengulas mengenai beberapa filem 'Hollywood' yang mengetengahkan elemen KeTuhanan, agama dan kerohanian seperti "The Matrix',"Star Wars","Lord of The Rings" dan banyak lagi.



   Jadi, apakah ciri keagamaan dan kerohanian yang terdapat dalam filem "Never Ending Story"-'Hikayat Tanpa Penghujung' ini? Bukankah filem ini lebih merupakan filem fantasi kanak-kanak yang tidak seperti filem-filem yang disebut di atas yang lebih matang dan 'kedewasaan' cara penyampaiannya. Ya, saya tak nafikan tetapi cuba tengok balik. Fantasi itu, bagi pandangan saya ada elemen kebenaran yang tersirat di dalamnya dan adakah anda benar-benar pernah mendalami sendiri akan maksud 'agama' itu dan apa tuntutan ajarannya? Tidakkah setiap ajaran agama, ada mengkehendaki setiap penganutnya mempercayai akan perkara-perkara yang 'di luar alam nyata' termasuk "Supranatural", mukjizat, karamah dan 'perkara-perkara mistik' dan cosmologi-cosmologi yang di luar alam kenyataan? Sepanjang pengetahuan saya, memang ada bahkan diwajibkan percaya dan tiada alasan untuk menolak. Iman dan Takwa adalah suatu konsep 'rohani' dan 'batin' yang memerlukan suatu pengamatan 'mata dalam' yang amat jernih dan tidak terhijab untuk menyaksikan akan kebenarannya. Kebanyakan dari manusia hanya 'percaya' pada kata-kata dan belum meng'imani' sehingga ke dalam Kalbu-nya apabila kita membicarakan soal keyakinan akan agama. Mudah untuk yakin akan Syariat dan undang-undang Tuhan kerana ianya telah bertulis sedangkan amat sukar untuk yakin dari dalam lubuk hati akan perkara-perkara yang sangat 'abstrak' dan berbaur 'ala-ala' fantasi dalam suatu ajaran agama. Jadi satu lagi pertanyaan saya kepada anda. Adakah benar fantasi itu semata-mata dongeng dan karut? Tidak! Bagi saya tidak. Fantasi pada hakikatnya kadangkala membina daya pemikiran dan kekuatan minda kita. Dari pengamatan saya secara peribadi, antara realiti, fantasi, kerohanian dan jasmani manusia tidak dapat dipisah-pisahkan dan saling berkait antara satu sama lain. Maka, ingin saya berbalik kepada cerita "The Never Ending Story".

   Saya suka akan jalan ceritanya, yang mengetengahkan watak seorang budak lelaki berusia antara 10 ke 12 tahun bernama Bastian, seorang pelajar di sebuah sekolah rendah. Dia tinggal bersama bapanya di pinggir sebuah bandaraya, manakala ibunya telah pun meninggal dunia. Bastian merupakan seorang budak yang lemah, rendah diri dan tidak berkeyakinan, sering dibuli rakan sebaya dan kanak-kanak lain. Agak melampau rasanya sehingga ke tahap dibaling ke dalam tong sampah besar (yang macam Tong Sampah DBKL berbentuk petak tu). Jadi bagi kehidupan kanak-kanak seperti Bastian ketika itu, dunia ini merupakan suatu tempat yang penuh ketidakadilan dan kezaliman. Kita pun boleh membayangkan bagaimana perasaan dibuli sedemikian. Jadi, suatu hari dalam perjalanan ke sekolahnya, dia bertembung dengan 3 orang budak nakal yang menghumbannya ke dalam sebuah tong sampah. Bastian keluar dari tong sampah dan dikejar sekali lagi oleh budak-budak nakal itu. Dia berjaya menyelamatkan dirinya dengan menyelinap masuk ke sebuah kedai buku lama. Lelaki tua penjaga kedai buku itu amat marah dan menjerit kepadanya kerana masuk tanpa izin dan menyelinap seperti seorang pencuri. Bastian kemudiannya menjelaskan yang dia sedang melarikan diri dari beberapa orang budak nakal yang mengejar dan membulinya. Mereka kemudian berbicara seketika dan Bastian kelihatan terpegun melihat buku yang menarik di tangan lelaki tua tersebut dan menanyakan mengenai buku tersebut. Lelaki tua itu hanya menyatakan buku itu 'tidak sesuai' untuknya dan Bastian hampa dengan kata lelaki tua itu. Tetapi, ketika lelaki tua mendapatkan telefon sebaik ia berdering, Bastian dengan pantasnya menyambar buku itu dan menulis sekeping nota menyatakan untuk mengembalikan buku tersebut sebaik sahaja selesai membacanya.


   Sebaik sahaja Bastian tiba di perkarangan sekolahnya, dia mendapati kelas telah pun bermula, dan apa yang lebih teruk adalah pelajar-pelajar sebayanya sedang menghadapi ujian matematik. Jadi, Bastian telah menyembunyikan dirinya ke dalam sebuah loteng lama yang dijadikan stor barangan dan terus mulai membaca buku tersebut. Tajuk mukanya "The Never Ending Story"-'Hikayat Tanpa Penghujung", dan terdapat simbol "Aryn" di buku tersebut. Di permulaan cerita buku tersebut, terdapat sebuah tempat yang cantik dan indah bernama Fantasia, sebuah dunia fantasi dan apa yang aneh mengenai buku ini ialah, sesiapa sahaja yang mulai membaca buku ini, akan terlibat secara langsung dengan kisah ini. Bastian tidak mengetahui peranannya dalam cerita ini begitu besar, iaitu untuk membantu menyelamatkan Maharani di situ yang digelar "The Childlike Empress"-'Maharani Berupa Budak' dan kerajaannya yang megah dan besar. Ada watak seorang kanak-kanak sebaya Bastian, bernama "Aitreyu", seorang pahlawan terbilang Fantasia. Sewaktu saya masih kecil, saya teringat lagi, suka sangat dengan watak ini. Dia telah ditugaskan untuk menyelamatkan Fantasia dan Maharani dari kemusnahan oleh "The Nothing"-'Kekosongan Abadi'. Setelah pengembaraannya mencari petunjuk di seluruh Fantasia, menempuh berbagai halangan dan rintangan, Aitreyu sebenarnya telah gagal menyelamatkan Fantasia 'sebelum masanya'. Tetapi, pada hakikatnya, wira yang sejati adalah Bastian, yang menyelamatkan Fantasia dengan hanya menyebutkan nama ibunya. Dan, seluruh Fantasia bangkit kembali dan menjadi seolah-olah baharu dan tidak terusik dan segala kemusnahan sebelumnya seperti tidak pernah berlaku langsung.

   Jadi,mengapakah saya cuba dalam apa-apa kaedah penyampaian sekalipun, cuba mengaitkan kisah ini dengan ajaran agama, kerohanian dan falsafah? Pasti anda semua akan menyatakan yang 'saya ini sudah gila' atau 'dah sesat' dan sebagainya. Tetapi, cubalah kita lihat sendiri sebagai rujukan, akan dialog perbualan beberapa adengan dalam filem ini, yang penuh dan sarat dengan ajaran dan falsafah. Kita mulakan dengan adegan ini, ketika Aitreyu menghadap Maharani dengan perasaan hampa dan sedih, setelah merasakan gagal menyelamatkan Fantasia dari kebinasaan mutlak :


   "Aitreyu,why had u looked so sad?"-Childlike Empress
   "I've failed you, Empress."-Aitreyu.
   "No,you haven't. You brought him(Bastian)with you."-C.E
   "Who"-At, "The earthling child,'THE ONE' who can save us all."-C.E
   "You knew about this earthling child?"-At
   "Of course, I knew everything(clairvoyance,malay-kasyaf)"-C.E
   "My horse died, I was nearly drowned, I just barely get away from The Nothing,for what?
   To find out what you already knew?"-At
   "It was the only way to get in touch with an earthling."-C.E
   "But I didn't get in touch with an earthling."-At
   "Yes you did. He has suffered with you. He went through everything you went through.
    And now, he has come here, with you. He is very close,listening to every words we say."-C.E

   "What?"-Bastian (Couldn't believe the truth)
 
   "Where is he? If his so close why hasn't he arrived?"-At
   "He doesn't realised,he's already part of the Never Ending Story."-C.E
   "The Never Ending Story? What's that?"-At
   "Just as he is sharing all your andentures, others are sharing his. They were 'with' him,
    when he hid from the boys at the bookstore."-C.E

   "But that's impossible."-Btn

   "They were with him,when he took the book.With the orion symbol on its cover. In which he
    is reading, his own story.Right now."-C.E
 
   "I can't believe it, they can't be talking about me."-Btn

   "What will happen if he doesn't appear?"-At
   "Then our world will disappear.And so will I."-C.E
   "How can he let that happen?"-At
   "He doesn't understand that he's the one who has the power to stop it.He simply can't
    imagine,that one little boy could be that important."-C.E

   "Is it really me?"-Btn

   "Maybe he doesn't know what he has to do!"-At
 
   "What do I have to do?"-Btn

   "He has to give me a new name. He's already chosen it. He just has to call it loud."-C.E
 
   "But its only a story. It's not real.It's only a story."-Btn

   "Arghhhhh"-At(fell down after rocks on space crushed at Ivory Tower)

   "Aitreyu, no!"-Btn

   "Aitreyu!"-C.E, then takes a breath
   "Why dont you do what you dreamed, Bastian?"-C.E

   "But I can't get my feet on the ground."Btn
 
   "Call my name.Bastian, please.Save us!"-C.E

   "All right, I'll do it,I'll save you, I will do what I dreamed of."-Btn
    (he called out his mothers name as he's giving the C.E his mothers name, love you Bastian,
    but grrrrrrr,i forget his mothers name and it's unclear when he screamed at the window his
    mothers name.)

    Terjemahan Maksud :

   "Aitreyu,mengapakah engkau kelihatan sangat sedih?"-C.E
   "Aku telah gagal,Maharaniku."-At
   "Tidak,engkau tidak gagal. Engkau telah pun membawa'nya' bersamamu."-C.E
   "Siapa?"-At  "Budak bumi itu, "Yang Terpilih, yang boleh selamatkan kita semua."-C.E
   "Engkau tahu pasal budak ini?"-At
   "Tentulah, kami mengetahui semua(kasyaf)"-C.E
   "Kudaku telah mati, aku nyaris lemas, menyelamatkan diri dari 'Kekosongan Abadi' pun dengan     nasib, untuk apa semua itu? Mengetahui apa yang 'telah' engkau ketahui?"-At
   "Itulah satu-satunya cara untuk menghubungi dan 'menyentuh' budak bumi itu."-C.E
   "Tetapi aku tidak dapat menghubunginya."-At
   "Engkau dah pun dapat. Dia(Bastian), telah sengsara bersamamu. Dia melalui, setiap yang engkau       lalui. Dan kini, dia telah tiba, bersamamu. Dia sangat dekat, mendengar akan setiap kata yang     kita ucapkan."-C.E

   "Apa?"-Bastian(seakan tidak percaya)

   "Dimanakah dia? Kalau dia dekat kenapa masih tidak kelihatan?"-At
   "Dia tidak sedar, dia telah pun menjadi sebahagian 'Hikayat Tanpa Penghujung."-C.E
   "Hikayat Tanpa Penghujung, apakah itu?"-At
   "Sepertimana dia berkongsi pengalaman dalam semua pengembaraanmu, 'yang lain' sedang berkongsi       pengalamannya. Mereka 'bersamanya', ketika dia menyembunyikan diri di kedai buku."-C.E

   "Tapi itu mustahil."-Btn

   "Mereka 'bersama' dia, ketika dia mengambil buku itu. Yang memiliki Simbol "Aryn" di kulitnya.     Yang mana dia sedang membacanya, cerita dirinya sendiri. Ketika ini."-C.E

   "Aku tidak percaya, takkan lah mereka berkata mengenaiku."-Btn

   "Apa akan jadi jika dia tidak tiba?"-At
   "Maka, seluruh dunia kita akan musnah. Begitu juga denganku."-C.E
   "Kenapa dia sanggup biar perkara ini berlaku?"-At
   "Dia cuma tidak faham yang dia sahaja yang memiliki kuasa untuk menghentikan semua ini. Dia cuma     tidak dapat membayangkan, kanak-kanak seperti dirinya begitu penting di sini."-C.E

   "Ia betul-betul mengenai akukah?"-Btn

   "Mungkin dia ini sebenarnya tidak mengetahui apa haru dibuat!"-At

   "Apa harus kubuat?"-Btn

   "Dia cuma perlu memberiku suatu nama baru. Dia telah pun memilihnya. Dia hanya perlu menyatakannya dengan kuat."-C.E

   "Tapi ia hanya suatu cerita.Ia bukan betul. Hanya suatu cerita."-Btn

   "Argghhhh!!"-At(jatuh akibat gegaran hentakan batu angkasa menghempas Ivory Tower)

   "Aitreyu,tidak!"-Btn

   "Aitreyu!"-C.E (hela nafas panjang)
   "Kenapa tidak engkau tunaikan apa yang kau impikan Bastian?"-C.E

   "Tetapi saya tidak dapat berpijak di kenyataan ini."-Btn

   "Sebut namaku. Bastian. tolonglah! Selamatkanlah kami!"-C.E

   "Baiklah, aku akan buat, aku akan selamatkanmu, aku akan tunaikan apa yang kuimpikan!"-Btn
   (berlari ke arah jendela di loteng dan menjerit nama ibunya sekuat hatinya, tak ingat namanya     sebab tidak jelas kedengaran masa Bastian menjerit memanggil ibunya)

   Tiba-tiba setelah itu, segala-galanya menjadi gelap gelita dan kepekatan hitam menyelubungi seluruh kawasan tanpa apa-apa sehingga seketika kemudian ada hanya sedikit cahaya. Ketika itu Fantasia tidak dapat diselamatkan. Jadi kita lihat lagi akan beberapa lagi dialog yang membawa mesej kerohanian antara Maharani dan Bastian pula. Beginilah dialognya :

  Pic

   "Why was it so dark?"Btn
   "In the 'beginning',it is always dark."-C.E
   (Btn seems astonished and looks at the grain of sand from kingdom of Fantasia)
   "What is that?"Btn
   "One grain of sand.All that remains of my vast empire."-C.E
   "Fantasia is totally disappeared?"-Btn
   "Yes"-C.E   "Everythings been in vain then."-Btn
   "No,it hasn't. Fantasia can arise 'in you'.In your dreams and wishes,Bastian."-C.E
   "How?"-Btn  "Open your hand.What are you going to wish for?"-C.E
   "I don't know."-Btn  "Then there will be no Fantasia,anymore."-C.E
   "How many wishes do i get?"-Btn
   "As many as you want. And the more wishes you make, the more magnificient Fantasia
   becomes."-C.E   "Really?"-Btn
   "Try it...."-C.E   "Then my first wish is............"Btn

   Terjemahan Maksud :

   "Mengapa ianya sangat gelap?"-Btn
   "Pada 'azali', segala-galanya sentiasa gelap gelita."-C.E
   (Bastian terpegun melihat sebutir cahaya di tangan Maharani)
   "Apakah itu?"-Btn
   "Sebutir pasir. Apa yang tinggal dari kerajaanku."-C.E
   "Fantasia musnah sepenuhnya?"-Btn
   "Ya."-C.E      "Segala-galanya sia-sia, makanya."-Btn
   "Tidak. Ia tidak sia-sia. Fantasia boleh bangkit kembali dari 'dalam dirimu'. Dalam impian dan harapanmu, Bastian."-C.E
   "Bagaimana?"-Btn   "Bukalah kedua telapak tanganmu. Apa yang mahu kau pinta?"-C.E
   "Aku tidak tahu."-At   "Maka tidak akan ada Fantasia lagi."-C.E
   "Berapakah hajat yang boleh ditunaikan?"-Btn
   "Seberapa banyak yang kau mahu. Dan, lagi banyak engkau minta, maka Fantasia akan lebih megah dan meriah."-C.E
   "Betulkah?"-Btn
   "Cubalah..."-C.E   "Maka, hajat pertama ku adalah............"-Btn


*C.E-Childlike Empress, At-Aitreyu, Btn-Bastian...*

#dialog Bastian sengaja dipisahkan dari yang lain ketika di adengan dialog pertama bagi menggambarkan tempat yang berlainan#

   Alangkah gembiranya ketika itu dan saya seolah-olah ikut merasai semua pengalaman yang dilalui pahlawan kecil Aitreyu itu, di mana setelah melalui liku-liku sepanjang perjalanan, kesusahan, keperitan dan rintangan sepanjang pengembaraan Aitreyu, kematian kuda putih kesayangannya, "Artyx", kesedihan perwira itu yang turut dirasai Bastian yang juga telah berjaya membantu mereka dan pada satu istilah membuktikan Bastian adalah seorang kanak-kanak yang memiliki potensi kerohanian yang besar yang 'kekuatan dalamannya' harus di'buka' untuk menyerlahkan bahagian diri yang positif, di sebalik diri negatifnya bersifat penakut,dan tidak berkeyakinan diri.


   Saya suka menyatakan begini untuk menjelaskan secara istilah kerohanian. Mari kita cuba membayangkan, "Ivory Tower" itu sebagai apa yang dalam ajaran agama rumpun Ibrahim sebagai "Arash" agung, dalam istilah realiti kemanusiaan dan kerohanian. Maka kerajaan Fantasia yang besar kita misalkan akan realiti alam Ketuhanan-Lahut dan alam-alam kecil bawah pentadbiran alam Ketuhanan. (Ini hanyalah metafora, dan tidak cuba sekali-kali menggambarkan Allah berupa sesuatu, Maha Suci Dia). Sempadan Fantasia yang binasa angkara 'Kekosongan Abadi'- ibarat neraka dalam ajaran agama. Jadi, sekiranya kita perhatikan dengan lebih teliti, konsep 'dunia' dan 'alam' dalam 'Hikayat Tanpa Penghujung', banyak mengambil dan menciplak dari konsep alam dan 'dunia' dalam keyakinan agama. Kalau kita telitikan betul-betul, ada beberapa perkara yang tidak tercapai dek akal dan minda yang mirip fantasi, tetapi, apa yang nyata dan benar adalah apabila ia diyakini maka ianya adalah soal keimanan dan tiada disangsi lagi. Ia hanya dapat ditangkap oleh 'pancaindera dalaman' iaitu kerohanian diri kita. Fantasi tidak dapat dinafikan berasal dari ajaran suatu mitos atau ajaran agama tertentu, tetapi tidaklah bermakna agama itu palsu. Bahkan ajaran agama itu adalah suatu kebenaran yang tidak terjangkau pancaindera yang lima. Fantasi banyak berlegar kepada harapan akan perkara-perkara 'supranatural', mistik dan apa sahaja yang 'datang dari dunia lain.' Mirip dengan agama yang mengkehendaki para penganutnya supaya percaya akan perkara-perkara mencarik adat dan di luar norma pemikiran seperti mukjizat, keramah, Tuhan, Malaikat, Iblis, Syurga, Neraka dan banyak lagi. Sebagai contoh berkenaan mukjizat dan keramah, tidak lah dapat lagi disangsikan telah terjadi pada ketika-ketika tertentu dalam sejarah kemanusiaan. Juga keyakinan akan wujudnya sihir, ilmu hitam dan kesyaitanan yang ada dinyatakan kewujudannya dalam ajaran agama. Adakah ini semua semata-mata mitos dan khurafat? Jadi dengan cara yang serupa, banyak dipaparkan elemen-elemen kerohanian dalam cerita yang saya gelarkan "Hikayat Tanpa Penghujung" ini. Elemen-elemen kekeramatan, kesaktian, kegelapan sihir syaithan dan lapisan alam yang di'tafsir' sebagai fantasi banyak diselit dalam filem ini.

   Sekarang, setelah melihat kepada Fantasia dan kerajaannya yang besar, apa kata kita meninjau pula kepada ciri-ciri watak dalam filem ini dan kaitannya dengan watak-watak tertentu dan kita mulakan dengan "Maharani Berupa Budak". Mula-mula sekali, dia mengingatkan saya kepada suatu watak-watak yang seakan wali atau 'ahli firasat' yang memegang peranan memerintah sebuah kerajaan, dan dalam 'terma' kerohanian dipanggil lapisan alam 'astral'. Dia juga boleh dipertretkan memegang watak Ketuhanan (dalam suatu Metafora semata-mata kerana Allah tidak boleh diserupakan), Malaikat-Malaikat besar dan makhluk-makhluk suci lain. Pada permulaan senario, Maharani tidak dapat dilihat mana-mana, kecuali pembesar Fantasia ini, seorang lelaki berkulit hitam dan berjanggut panjang yang keluar dari "Ivory Tower"-"Menara Gading", dan mengumumkan akan kaitan peristiwa hitam penaklukan "Kekosongan Abadi" ada kaitan dengan keadaan Maharani yang sedang gering dan sakit dan mengaitkan kedua-dua peristiwa tersebut. Di sini Maharani dapat kita portretkan sebagai memegang peranan suatu Wali Suci, dimana rakyat jelata Fantasia mendapatkannya untuk membantu menyelesaikan masalah berkenaan kerajaan mereka dan terkejut apabila mendapat tahu Maharani sendiri sedang sakit. Jadi, Maharani menghantar utusan untuk mendapatkan "Aitreyu", seorang kanak-kanak lelaki pahlawan. Dan mesti anda ingat, ketika Maharani berbicara dengan Aitreyu dan Bastian pada adengan hampir penghujung filem tersebut? Di sini, kita dapat melihat, Maharani 'digambarkan' dengan ketara sebagai seorang "Wali", "Ahli Firasat", dan "Insan Al Kamil" yang telah mencapai kemuncak kesempurnaan pengetahuan dalam 'marifatnya', di mana pada hakikatnya, beliau telah pun mengetahui segala hakikat di sebalik 'lakonlayar' kisah "Hikayat Tanpa Penghujung" ketika menjelaskan kepada Aitreyu akan pengetahuannya yang 'mendahului' kesemua peristiwa itu dan menyebabkan Aitreyu begitu marahkannya setelah perlu melalui berbagai kesusahan dan kesukaran. Tetapi dengan tenangnya, Maharani menjelaskan, 'lakonlayar' haruslah diteruskan begitu demi mendapat suatu "hubungan" dengan budak bumi yang bernama Bastian itu. Seperti itu juga kita katakan Allah SWT itu Maha Mengetahui segala-galanya, dan meskipun demikian, Dia tetap menghantarkan manusia berbagai ujian dan cubaan serta rintangan untuk mengingatkan manusia agar sentiasa tidak melupakanNya dan mengagungkan namaNya dengan penuh kasih sayang. Allah juga menguji manusia untuk membuat hati-hati mereka memiliki rasa tanggungjawab ingin kembali bertaubat dan menyedari kelemahan diri serta memohon kerahmatanNya tanpa henti. Allah sebenarnya mahu manusia melindungi dan menjaga "istana mahligai Allah SWT' dalam hati dari dirosakkan Iblis dengan segala bisikan dan inspirasinya. Tentu mudah bagiNya untuk memberi semata-mata kebahagiaan dan nikmat tanpa sebarang percubaan dan ujian tetapi itu hanya akan menjauhkan kita dariNya dan kita tidak akan sekali-kali memiliki 'iman sejati'. Bukankah Nabi Muhammad SAw menerima banyak ujian dan cubaan? Allah menghantar kesusahan dan kepayahan kepada manusia agar mereka dapat mengenal balik identiti asal mereka, 'diri Terperi', yang mana roh itu adalah berasal dari tiupan Allah atau dalam kata lain dari sisiNya.(bukan hulul)

   Aitreyu diportretkan sebagai seorang pahlawan terbilang, hanya kanak-kanak, tetapi berjiwa pahlawan dan pemberani. Saya membandingkannya dengan watak-watak pahlawan dalam dunia sebenar seperti Hang Tuah, Saidina Ali RA, Sir Lancelot, Shri Ram dan banyak lagi. Mereka bukan sahaja terkenal sebagai watak-watak pahlawan terbilang tetapi juga memiliki ke'mistik'an tersendiri dan memiliki senjata "Kebatinan" yang ampuh. Aitreyu memakai suatu azimat, "Aryn" yang mana dalam sesetengah aliran spiritual adalah sangat penting dan wujud dalam semua agama, dari Hindu sehingga ke sebahagian Islam dan jalan-jalan Saufi. Pengecualiannya, dalam ajaran Islam, yang dibenarkan hanya yang bertulis ayat-ayat suci Al-Quran seperti Wafa' dan Ta'wez. Sebagai seorang pahlawan, Aitreyu dihantar untuk menyelamatkan Fantasia dari kemusnahan dan juga Maharani yang sedang gering sepertimana yang telah kita ketahui sebelum ini. Aitreyu mewakili pahlawan sejati dan sifat kepahlawanan dalam diri manusia. Dia menegakkan kebenaran dan menentang kejahatan. Dalam watak Aitreyu, kita dapat mengambil contoh, sikap-sikap baik pada diri manusia, menjadi pemberani, perwira, entusias, dan lain-lain ciri mulia dan baik. Sepanjang perjalanan merentas Fantasia, dia telah menempuh berbagai kesukaran dan keperitan, dan hampir-hampir berputus asa ketika kudanya "Artyx" mati.


   "Artyx" adalah kuda putih kesayangan Aitreyu yang akan menemaninya di sepanjang perjalanannya merentas Fantasia, sehinggalah kudanya menemui ajalnya ketika tidak dapat melawan kesedihan perasaannya di "The Swamp of Sadness"- "Paya Kesedihan". Watak kuda Aitreyu itu mana ada lain dari kuda semata-mata. Hehehe.

   Dan jangan kita lupa, watak seekor naga lucu yang menggembirakan dan menggirangkan semua orang iaitu "Falcor" seekor 'naga tuah' yang berjaya menyelamatkan Aitreyu dari hampir menjadi mangsa kejahatan Gmork di sekitar "Paya Kesedihan", selepas Aitreyu berjaya mendapatkan petunjuk dari "Morlock", kura-kura gergasi yang pintar yang mana, Cangkerangnya adalah sebuah Gunung iaitu "Shell Mountain"- "gunung Cangkerang". Saya suka membandingkan karakter ini dengan suatu ahli nujum atau 'ahli firasat'. Never Ending Story banyak memaparkan ciri-ciri karekter berpewatakan 'ahli firasat' yang mana mereka tahu suatu 'rahsia' atau 'hakikat' akan dunia Fantasia, yang penulis suka sebut sebagai "Marifat Fantasi Realiti", "Southern Oracle"-"Nujum Selatan"- lebih merujuk pada tempat diwakili dua patung biru terang bercahaya bersayap yang dilihat sebagai suatu 'tempat suci' di mana Aitreyu menjejak "rahsia paling dalam" dan "marifat" akan dunia di luar Fantasia. Meskipun lebih merujuk pada tempat, tetapi saya meletakkannya sebagai sebahagian watak kerana ia berbicara. Balik kepada karekter Falcor, ianya mirip watak yang membawa keberkahan atau tuah seperti Dewi Kwan Ying dalam kepercayaan Cina, atau Malaikat Rahmah dalam ajaran rumpun agama Ibrahim AS. Seperti malaikat Rahmat yang membawa rezeki, berkat dan tuah baik serta mengusir anasir-anasir Iblis.


  Sebelum Aitreyu melewati gerbang pertama "Nujum Selatan", dia dibawa Falcor si naga tuah ke sebuah observatori di mana terdapat sepasang suami isteri orang kerdil tinggal. Salah seorang, iaitu suami adalah seorang 'saintis' Fantasia manakala isterinya pula seorang doktor. Miripnya dengan kaitan di kenyataan manusia, selain dari memerlukan aspek-aspek kerohanian dan mistik semata-mata, perlu juga mendapatkan keilmuan material seperti ilmu sains dan kedoktoran dalam membantu mereka mencapai kejayaan muktamad kerohanian. Sebagai contoh, sekarang ini, ramai saintis yang setuju bahawa kerohanian adalah sebahagian dari sains yang tak terungkap dan doktor juga setuju bahawa kerohanian mawakili salah satu aspek dari kemanusiaan. Aitreyu melepasi gerbang pertama juga dengan bantuan seorang saintis melalui penelitian saintis itu di mana Aitreyu berjaya meneropong dan meneliti kaedah patung di gerbang pertama menyerang seorang penceroboh. Isterinya seorang doktor juga membantu dengan menyediakan ubat-ubatan untuk memulihkan kembali tenaga Aitreyu bagi meneruskan perjalanan. Dengan cara yang sama, manusia juga perlu bergantung kepada kedua-dua jenis ilmu tersebut di samping berpegang kepada pegangan 'spiritualiti', kerohanian, mistik dan keagamaan.

   "The Nothing" atau "Kekosongan Abadi" mewakili kejahatan jika dikaitkan dengan dunia manusia dan kaitannya. Ia dipaparkan sebagai Lucifer, Iblis, Syaithan, Mara, Angra Mainyu, dan lain-lain watak syaithan. Di sini, kita dapat lihat watak kegelapan dan kejahatan manusia seperti yang dipapar juga terdapat pada kenyataan manusia itu sendiri. Syaithan merupakan makhluk yang dikeji dan dilaknat dalam kesemua keyakinan agama tidak kira apa gelarannya. Dalam dunia Fantasia, "Kekosongan Abadi" meliputi seluruh kerajaan tersebut dan mulai 'menelan' satu persatu wilayah sehingga ia menjadi semakin besar dan besar dari masa ke semasa. Ia juga menghantarkan utusannya "Gmork" yang boleh kita misalkan seperti syaitan kecil. Sepertimana Fantasia diliputi kemusnahan dan kehancuran, kenyataan yang sama sedang berlaku dalam dunia nyata ini, dan hari ini kita dapat melihat di mana-mana, seluruh dunia diliputi dengan kegelapan dan huru-hara serta penuh dengan kejahatan.


   Kesemua watak-watak lain dalam Fantasia, termasuk lelaki dengan siput lumbanya, "pemakan batu", makhluk hodoh dengan 'kelawar bodohnya', pembesar tua berkulit hitam berjanggut panjang dan semua yang lain di Fantasia mewakili berbagai kasta dan kelas manusia awam, dan juga di dunia biasa seperti ayah Bastian dan tiga budak nakal yang membuli Bastian sebagai manusia biasa. Kecuali bagi pemilik buku itu, lelaki tua itu saya letakkan sebagai 'Orang Arif', atau 'Ahli Firasat'kerana banyak mengetahui selok-belok, 'rahsia dalam rahsia', "Marifat kisah hikayat tersebut." Mereka tidak memegang peranan yang begitu besar sebagaimana peranan tiga watak utama iaitu Bastian, Aitreyu dan Maharani serta "Kekosongan Abadi" dan "Gmork".

   Jadi itu sahajalah yang dapat kita simpulkan mengenai katakter-karakter di sini dan kaitannya dengan peranan watak dari segi kerohanian, keagamaan dan hakikat kemanusiaan. Sesetengah memegang banyak peranan seperti Maharani yang diportretkan sebagai "wakil Tuhan" di Fantasia, juga dalam kata lain "Sang Wali". Juga, Bastian yang memegang watak manusia normal dan kerohanian insan. Yang lain-lain memegang setiap seorang satu watak dan ada juga yang tidak memegang watak yang begitu penting.

   Dalams sesetengah adengan dalam filem "Hikayat Tanpa Penghujung" ini, kita boleh melihat suatu 'perhubungan kerohanian' antara Bastian dan Aitreyu. Bastian dapat merasakan dan 'mengalami' sendiri akan semua yang dialami Aitreyu dari kesusahan, kesengsaraan, keperitan, suka dan bahagia yang dirasakan sepanjang pengembaraan Aitreyu. Dan ingatkah ketika Aitreyu terlepas dari gerbang pertama "Nujum Selatan"? Ketika menemui gerbang kedua. Gerbang kedua mirip sebuah cermin yang besar, dan siapa sahaja yang melepasi gerbang pertama, biasanya gagal melepasi gerbang kedua. Ia akan memantulkan "diri lain" seseorang. Sepertimana yang dijelaskan saintis kerdil kepada Falcor naga tuah, balik di luar gerbang, di obersvatori saintis itu. Jadi, gerbang kedua akan "mendedahkan" bahagian lain dari 'diri sendiri', seperti sekiranya seorang berani akan melihat sisi penakutnya, manakala orang baik, akan melihat sisi jahatnya, begitulah. Jadi, Aitreyu sebaik tiba di gerbang kedua tersebut melihat 'jauh ke dalam realiti dirinya. Apa yang memeranjatkan dia terlihat Bastian di dalamnya! Dan Bastian sendiri terkejut! Sekarang, penulis ada sikit faham dah, apa yang cuba diberitahu adalah, Bastian ni sebenarnya Aitreyu sendiri dalam suatu sisi. "Diri lain" dari sisi diri. Jadi, Bastian marah dan melemparkan buku tersebut. Baginya, ia suatu penghinaan ke atas dirinya. Dia tidak dapat menerima hakikat budak picisan sepertinya, dikatakan 'seranking' dengan Aitreyu. Jadi, cermin ini akan memantul imej 'pengikut jalan cerita' ini atau pembaca buku tersebut. Jadi, kesimpulan saya adalah, manusia yang pengecut sekalipun, ada sisi keberanian di mana-mana 'dalam diri', manakala sebaliknya seorang yang pemberani, juga kadangkala ada sisi 'pengecut'nya.

   Dengan cara ini, kita juga boleh menyatakan Aitreyu ini sebenarnya boleh kita katakan 'diri'. dan Bastian dalam peranan cerita ini, adalah 'diri terperi', dalam suatu sisi. Tapi, Bastian juga boleh kita letakkan sebagai seorang manusia biasa yang masih mencari-cari jalan untuk 'mengenal diri', atau belum mengenal diri di sisi lain. Bila dia pertama kali membaca buku, dia tidak tahu akan rahsia buku tersebut sehinggalah dia membaca sendiri, mengikuti watak Aitreyu dalam setiap jelajahnya. Kalau kita perhatikan akan maknanya dengan lebih mendalam, maka saya dapat faham dunia kenyataan Bastian dengan Fantasia dipaparkan sebagai dalam dunia yang sama, berbeza 'dimensi'. Bastian digambarkan berwatak lemah, agak tidak berkeyakinan dan sangat merendah diri, sering dibuli, tetapi dalam masa yang sama 'diri dalamannya' menunggu masa untuk dikembangkan akan potensinya. Seperti di dunia kenyataan, biasanya orang-orang yang berjaya, saintis, ahli perniagaan, tokoh-tokoh kerohanian dan agama dan sesiapa sahaja orang yang berjaya di dunia, bermula dari 'tiada' dan menjadi seseorang setelah mengenal akan potensi diri yang digelar 'pencerahan', mimpi, fantasi dan harapan. Jadi, Bastian digambarkan sebagai seorang manusia biasa yang mencari 'ketenangan dalaman' dan menjadikan fantasinya suatu realiti.


 Sebagai kaitan dengan "Hikayat Tanpa Penghujung", mari kita tinjau kembali kepada watak Bastian. Bastian seperti yang disebut sebelum ini, merupakan seorang yang sangat lemah dan kurang keyakinan diri. Apabila membaca hikayat tersebut, dia tidak sedar bahawa dia mempunyai suatu peranan yang sangat besar dalam "Hikayat Tanpa Penghujung" ini. Dia digambarkan sebagai "Yang Terpilih" seperti yang disebutkan Maharani. Dia bagaikan suatu "Avatar" yang dipilih untuk tugasan ini yang terpilih untuk tugasan tertentu dan ditakdirkan untuk membangkitkan kembali Fantasia dan membawa cahaya kepada dunia yang telah 'ditelan' kegelapan. Dalam beberapa aspek tertentu, produser cuba memotretkan atau menggambarkan Bastian sebagai seorang "juruselamat","Yang Tercerah",atau "Yang Sedar", sementara dilihat juga sebagai seorang "pencari cahaya", pejalan perjalanan kerohanian, atau skadar pejalan kerohanian atau pencari yang telah kecewa dengan kenyataan dunia yang sangat berat dan membebankan. Dia cuba untuk melepaskan diri dengan mencipta dunia fantasinya sendiri dan mengasingkan diri dari rakan sebayanya. Dalam karakter sebagai peranan "Avatar" atau "Juruselamat", yang digambarkan untuk Bastian, kita akan lihat persamaan dengan watak yang lahir dalam ajaran-ajaran agama bermartabat tinggi seperti Wali, Orang Kerohanian, Nabi dan Rasul, Ahli Firasat dan tokoh-tokoh suci yang lain. Para Rasul dan Wali selalu memiliki 'pandangan mata ketiga' yang dapat menangkap suara Tuhan dan menghubungi alam yang tidak kelihatan di dunia. Dalam sisi lain, sementara Bastian berada dalam dunia nyata, dia digambarkan sebagai "hanya manusia biasa","pencari" yang mencari 'fantasi dalaman' untuk ketenangan dirinya, ditambah lagi dengan pemergian ibunya yang meninggal dunia, dari menyertai kesibukan dan hiruk pikuk dunia nyata.

   Jadi, sekadar mengaitkan, jalan cerita "Hikayat Tanpa Penghujung" sendiri mewakili "Roda Kehidupan" manusia itu sendiri. Campuran kitaran kehidupan dunia nyata, alam ghaib dan dunia fantasi. Ia merupakan suatu cerita yang 'tertulis' di dalam 'Buku Kehidupan' dalam Judaisma dan Kristianity atau "Loh Mahfuz" dalam Islam. Ini diperjelaskan dalam filem ini melalui dialog antara Maharani dengan Aitreyu di suatu adegan,"Sama seperti dia berkongsi segala pengembaraanmu, 'yang lain' sedang berkongsi kisahnya. 'Mereka' bersamanya ketika dia menyembunyikan diri dari budak nakal di kedai buku." Dan disambung lagi, "Mereka bersamanya ketika dia mengambil 'buku' itu. Yang ada 'simbol' "Aryn" pada kulitnya. Yang mana dia sendiri sedang membaca, kisah hidup dirinya sendiri. Ketika ini sekarang." Apa yang cuba sang Maharani katakan adalah mengenai 'mereka' yang sentiasa bersama Bastian adalah suratan cerita atau dalam kata lain takdir diri Bastian itu sendiri. 'Cahaya dalam Cahaya' atau 'kebenaran hakiki'. "Benda" yang dimaksudkan Maharani bersama dari awal hingga ke akhir itu pada hakikatnya adalah menyebut tentang 'konsep Tuhan'. Apa yang manusia panggil Tuhan dan Allah. Dalam kata lain, ia adalah suatu 'kitaran roda kehidupan'itu sendiri, takdir dan untung nasib. Akhirnya, aku dapat suatu 'konklusi' dari dialog di atas, iaitu "Hikayat Tanpa Penghujung" itu benar-benar cerita mengenai diri Bastian sendiri. Adalah sangat 'menegakkan bulu roma' apabila Maharani menyebutkan kata itu yang berbunyi macam suatu 'mantera' atau 'seruan' yang nyata cukup mendalam dan membawa unsur Ketuhanan secara tersembunyi. Bagaimanapun, adakah sesiapa terlihat seseorang yang lain bersama Bastian ketika yang disebut itu? Tidak, saya tak nampak langsung, dia berseorangan sepanjang masa tersebut, jadi saya merujuk ia suatu ungkapan berkenaan "Hakikat Tertinggi" dan menyebabkan lututku menggeleta.(selepas 20 tahun baru dapat makna-makninya.)

   Dan adakah kita teringat masa Bastian pula bertanya kepada Maharani, mengapa segala-gala kelihatan gelap kemudiannya.(adengan ketika Bastian menjerit nama ibunya kuat-kuat untuk diberikan nama tersebut sebagai nama baru Maharani). Dan Maharani cuma memberitahu segala-galanya bermula dengan kegelapan. Saya faham ia sebagai 'dunia' sebelum ujud segala sesuatu. Dalam konsep keagamaan dan kerohanian, segala-galanya adalah 'gelap' dan kekosongan' dan kemudian Diri Haq hanya memerintah, "Jadilah cahaya!" maka adalah cahaya. Mengatakan "Jadi, maka jadilah!" Maka wujudlah segala-gala kehidupan dan warna-warni ujud ini. Ada diadakan jalan cerita pelbagai. Sebelum wujudnya alam semesta ini. Carilah makna mendalam di dalamnya.

   Aku ingin membuat suatu konklusi, bahawa watak-watak "Hikayat Tanpa Penghujung", memantulkan ciri sifat Ketuhanan, Iblis, dan kemanusiaan dalam aspek kehidupan manusia itu sendiri. Ia berkisar kepada kelebihan manusia seperti mukjizat dan keramat, kekasyafan, di sebalik alam nyata, pertarungan baik dan kejahatan, elemen kegelapan dan beberapa aspek kebijaksanaan, perasaan dan emosi manusia. Senario filem ini adalah campuran lapisan dunia dalam alam manusia itu sendiri iaitu dunia nyata, dan bahagian yang 'tak terlihat' dari dimensi dunia ini yang mana tidak dapat dilihat mata kasar, yang kebanyakan orang awam cuma mengatakan dunia fantasi. Untuk filem yang dilepaskan pada tahun 1984(aku 4 tahun lagi....tapi tengok masa darjah 2), filem ini agak bermutu dan berkualiti tinggi dan efek-efek khas dilaksanakan dengan baik.(opsss, maaf ini bukan riview filem..hehehe....).

   Filem ini sebenarnya menekankan lebih ke metafora sebenarnya. Apa yang ingin dikaitkan dengan "Microcosmos" dan "Macrocosmos". Sama seperti manusia mencipta cerita dan fantasi, Tuhan juga mencipta cerita atau kisah mengenai kita. Dan saya sekarang dapat menangkap makna perjalanan cerita kanak-kanakku ini dengan lebih mendalam dan penuh makna. Apa lagi dalam istilah keagamaan dan kerohanian. Jadi, ada apa dengan cerita ini? Kalian pembaca mesti mengatakan "ini suatu gurauan?,"Tidak, ini semua gila." atau macam-macam, tapi percayalah, aku tak bergurau. Kalian mesti fikir saya bergurau.

Sebagai konklusi, dipermudahkan untuk pembaca yang kuhormati :

-Bapa Bastian. Kurang dipaparkan. Cuma manusia biasa awam yang tidak mencari apa-apa dan berada dalam kepuasan dengan kehidupan alam biasa.
-Ibu Bastian. Mati lama dahulu. Bastian rindu sangat padanya. Entah macam mana saya fikir dia pasti ada 'connection' dengan Empress dalam satu sisi(memandangkan Bastian memberi nama ibunya pada Maharani)
-3 kanak-kanak nakal mewakili manusia-manusia 'buta' dan 'tidak tercerahkan' Mereka berlagak kuat dan gagah hanya pada manusia yang mereka boleh 'pijak kepala'.
-Lelaki tua kedai buku.Seorang bijak pandai dan saya letakkan sebagai Ahli Firasat atau Ahli Arif. Lagipun dia tau banyak kisah buku itu (Hikayat Tanpa Penghujung)
-Maharani Berupa Budak digambarkan sebagai 'simbol Tuhan' untuk rakyat Fantasia. Tuhan dalam manifestasi manusia adalah Wali.(tidak bermaksud Tuhan menyatu hanya cahaya Tuhan meliputi). Seluruh Fantasia datang dan memohon bantuannya.
-Aitreyu adalah watak mitos atau legenda pahlawan yang dalam suatu tugas suci. Menghadapi berbagai kesukaran dan rintangan dan merupakan tonggak harapan Fantasia.
-Bastian adalah simbol hakikat kemanusiaan. Dia sama seperti orang lain yang 'mencari suatu yang hilang' Dia akhirnya sedar dialah "Yang Terpilih".
-"Morlock" adalah seperti watak Ahli Firasat, Ahli Arifin atau Sang Nujum mendedahkan sedikit rahsia makrifat.
-"Nujum Selatan" mengambil peranan yang sama cuma level lebih tinggi.
-Pasangan Kerdil suami isteri berperanan sebagai doktor dan saintis, memberi bantuan kepada Aitreyu dan tugasnya.
-"Kekosongan Abadi" adalah Iblis atau Syaithan, meliputi dunia dengan kejahatan dan kegelapan.
-Gmork adalah syaitan-syaitan kecil kuncu Iblis.
-Falcor 'naga tuah' berlakon sebagai watak Dewi seperti Dewi Kuan Yin tuah atau Malaikat Rahmat bawa tuah dan rahmat.
-Lain-lain rakyat Fantasia seperti "pemakan batu", lelaki dengan 'siput lumba' dan lain-lain berperanan sebagai bunian,jin dan manusia. Makhluk biasa dan haiwan adalah peranan asas sahaja kepada kisah ini.

Dipermudah pula lagi :

1.Bastian-Avatar, manusia, pencari kerohanian
2.Maharani Berupa Anak-Tuhan, Wali, watak suci
3.Aitreyu-pahlawan kebatinan, Hang Tuah, Saidina Ali RA, Shri Ram, Sir Lancelot dan sebagainya.
4.Morlock-Orang suci, ahli firasat atau nujum
5.Watak penduduk Fantasia- manusia, bunian dan jin
6.Lelaki tua kedai buku- Ahli Firasat
7.Gmork- Syaitan kecil
8.The Nothing- Iblis
9.Falcor-Malaikat Rahmat
10.Pasangan kerdil- Saintis dan doktor
11."Nujum Selatan"-Nujum, rahib, orang suci, tempat suci
12. Bapa Bastian- manusia awam
13. Ibu Bastian- manusia awam-meninggal dunia
14.3 budak nakal-manusia tidak bertamadun dan 'buta'.


   Jadi setelah rumusan panjang ini, apa yang sebenarnya saya belajar dari kisah "Hikayat Tanpa Penghujung" ini. Saya belajar konsep realiti kehidupan, kisah, takdir, nasib dan semua yang berkaitan realiti, fantasi, agama, kepercayaan, idea, dan apa-apa yang datang dari manusia.

   Jadi bila kita sampai kepada konklusi ini, penulis dipaksa mencari kebenaran sama ada entiti atau tidak termisal yang dipanggil setiap bangsa manusia Tuhan, sama ada dipanggil Allah, Jehovah, Brahma, Tao atau lain-lain nama, adalah suatu kenyataan hakiki atau semata-mata paksaan kepercayaan dari nenek moyang semata-mata atau dalam bahasa kasar, suatu fantasi. Jadi, bila kita balik ke realiti Metafisik, ada banyak konsepsi mengenainya, memandangkan ada beratus ribu bahkan mungkin jutaan kemungkinan, kepercayaan dan keyakinan. Bila kita kata Tuhan Allah itu suatu kenyataan realiti, mesti ada bukti konkrit untuk menyokong kenyataan demikian.

   Dan bagi saya, apa yang saya temui adalah, Tuhan itu adalah Yang Paling Agung. Dia tidak dapat dilihat mata kasar seperti objek-objek keliling kita. Tapi ia tidak menolak kenyataan Tuhan Allah itu ujud. Ada banyak bukti menyokongnya.Bila kita bernafas dari oksigen yang diberi Allah. Dan semua peristiwa semulajadi dan mencarik adat yang berlaku keliling kita adalah suatu dalil yang jelas. Tidakkah itu semua menunjukkan mesti ujud suatu Kuasa Tertinggi dalam apa-apa kaedah? Cukuplah kitaran kehidupan dunia dan maya ini menjadi manifestasi Pencipta dan Penjaga alam ini.

   Jadi sekarang kita dapat kupas satu persatu akan istilah realiti, fantasi, agama, kerohanian dan apa-apa yang berkaitan, kita dapat menyatakan keempat-empat ini dan segala yang berkaitan dengannya tidak dapat dipisahkan dan merupakan suatu 'kemestian' dalam kehidupan setiap insan. Bila kita dapat jawapan benar atau tepat akan fenomena dan kejadian, kita panggilnya realiti. Apabila sesuatu terjadi dalam kenyataan tidak pasti atau 50-50 akan kebenarannya, ada campuran antara yang benar dengan rekaan imaginasi dan inspirasi manusia dinamakan fantasi. Perhatikan bahawa fantasi adalah suatu fenomena minda dan tidak sepenuhnya benar atau salah. Agama pula membawa makna suatu pegangan dan keyakinan bersandarkan keyakinan Tuhan, dewa, malaikat, neraka, syurga, reinkarnasi dan macam-macam istilah menurut keyakinan berbeza sekte. Agama mengajar manusia agar menurut suatu set undang-undang dan hukum-hakam yang biasa diturunkan Tuhan. Akhirnya, kerohanian membawa makna apa-apa berkaitan rohani manusia dan pengajian akan ruhani manusia. Ia biasanya timbul dari berbagai set agama dan ada pula yang tidak ada kena mengena dengan agama. Malahan, terdapat segelintir ahli rohani ateis dan tidak mempercayai adanya Tuhan.

   Menurut ideaku, keempat-empat ini tidak dapat dipisahkan dan sangat berkait rapat. Realiti adalah kenyataan hakiki dan yang 'terbukti betul.' Fantasi adalah satu set imaginasi dan inspirasi yang timbul dari idea minda manusia dan kadang-kadang betul atau salah. Agama dan Kerohanian adalah segala-gala yang berkaitan aspek manusia yang seni dan tidak kelihatan lagi abstrak. Jadi, manusia hidup dalam suatu kitaran iaitu kitaran 'Hikayat Tanpa Penghujung'. Ia akan berterusan sehingga abadi sehingga Yang Paling Tinggi membuat sebarang keputusan. Ia bergantung padaNya, tetapi kitalah yang memilih sendiri jalan-jalan kita.

Sekian wassalam.

****
Maharani/Maharani Berupa Anak/Budak-Childlike Empress
"Kekosongan Abadi"-The Nothing
"Nujum Selatan-Southern Oracle
Hikayat Tanpa Hujung-Never Ending Story

Nukilan : Sidi Rijjal Fakir Hina- Terjemahan dari versi asal karangan ku jua....
















4 comments: